Sunday, March 12, 2017

Perjalanan Baru

Salam

Alhamdulillah, hari ini genap sebulan saya memulakan perjalanan baru ini. Cepat sungguh masa berlalu, harapnya setahun ini juga akan berlalu dengan pantas dan mudah. Saya mahu semuanya berkahir secepat yang mungkin. Bukan kerana saya tidak bahagia, tapi kerana kehidupan saya ini bukan lagi untuk suka-suka. Saya punya banyak perkara mahu dicapai.

Perjalanan yang baru sebulan cuma ini sangat mengambil banyak tenaga. Baru sebulan berlalu tapi saya sudah berendam air mata dan kepenatan yang teramat sangat. Sepertinya tekanan ini tidak mampu dikawal walapun saya tidak menolak, ianya menggembirakan saya sedikit sebanyak. Ianya membuatkan kehidupan saya terasa lebih bererti dan saya semakin banyak sebab untuk bangun pagi dan menempuh hari-hari yang mendatang.

Oh Allah yang Maha Mengasihani dan Maha Mengetahui...bantulah saya menggapai impian, sempurnakanlah cita-cita saya dan pernudahkanlah perjalanan baru ini. Semoga semuanya sentiasa dalam rahmat Allah...semoga semuanya baik-baik belaka. Ameen.


Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Saturday, February 11, 2017

Doa Akhirat Melebihi Dunia

Salam

Bila berada dalam kerata bersama dengan suami, itulah tempat paling banyak saya menerima tazkirah dari dia. Alhamdulillah, kadang-kadang tazkirah ringan sebegini buat saya insaf dan terharu. Pernah sekali waktu saya sedang bersedih dan menceritakannya kepada suami, suami membacakan satu keratan ayat Al Quran kepada saya. Automatik saya menangis. Sungguh ayat itu menyentuh hati saya kerana ayat itu terasa seperti ditujukan untuk saya. Mendengar ayat itu sahaja saya rasa Allah faham hati saya, Allah faham kebimbangan dan kesedihan saya. Allahu, begitu terkesan sekali saya waktu itu. Sebab itulah saya sangat menghargai waktu perjalanan di dalam kereta bersama suami, lebih-lebih lagi untuk perjalanan jauh. Banyak perkara yang dikongsikan dan semuanya menenangkan dan memberi kelegaan.

Pernah sekali kami berbincang tentang berniaga zaman sekarang....kerana sekarang ini semua orang mahu menceburi bidang perniagaan kerana ianya dianjurkan dalam Islam. Malah ada yang mengatakan kerana mengikut sunnah (sunnah ada beberapa tahap ya, itu saya akan kongsikan di lain post. Insyaallah) Nabi. Alhamdulillah, bagus sebenarnya mempunyai perniagaan sendiri yang digunakan untuk menampung keluarga, yang boleh diwariskan dan yang paling penting memperkasakan ekonomi orang Islam. Malah Saidina Ali pernah berkata, "Jika kefakiran itu adalah seorang remaja lelaki, maka aku akan membunuhnya", begitu sekali tuntutan kita orang Islam agar tidak hidup dalam kefakiran kerana bimbang dari kefakiran itu timbul perkara maksiat yang dibenci agama. Masyaallah. Semoga kalian semua maju jaya dalam apa jua bidang yang diceburi.

Cuma apa yang dibimbangkan sekarang ini, orang kita terlampau mengagungkan duit. Malah ikon hartawan kita puja dan jadikan idola. Tidak salah sebenarnya sebagai tujuan motivasi tapi cuba periksa kembali, betulkah kita sekadar menjadikan mereka sebagai motivasi atau kita sudah pun melebihi batas dengan mengagungkan mereka sehingga kesalahan-kesalahan mereka pun kita takrifkan dan rasionalkan supaya betul dan diterima masyarakat. Lebih menyedihkan, kita sudah menukar definisi kejayaan itu sendiri. Asal ada duit sahaja dikira berjaya. Kau jutawan, kau hartwan, kau berjaya. Sudahnya yang berilmu dan berpendidikan ini, selagi duit bulanan tidak mencecah puluhan ribu ringgit kita anggap gagal. Malah ada yang menjual kata-kata seperti, "Tidak perlu pandai atau cemerlang SPM pun boleh jadi kaya raya", ayat biasa digunakan untuk pemasaran MLM. Sampai begitu sekali matlamat kita mahu menjadi kaya sedangkan tuntutan menuntut ilmu tu sangat banyak dan ditegaskan dalam Islam.

Jangan kawan-kawan, harta di dunia ini sementara. Saya tidak nafikan keperluan yang mendesak dan keseronokan yang bakal dikecapi kalau banyak duit. Saya tahu dan saya mengakuinya. Siapa yang tak nak banyak duit tapi marilah kita bersama-sama perbaiki niat dan cara kita. Ada yang memberitahu, "Apa salahnya banyak duit, dulu Saidina Umar pun kaya raya. Kita pun mahu jadi macam tu". Betul tu, Saidina Umar memang kaya raya sehinggakan sewaktu Nabi SAW mahu ke medan perang, beliau mampu menghadiahkan unta sebagai pengangkutan untuk ke medan perang. Betapa kayanya beliau waktu itu. Tapi cuba kita tengok betul-betul, adakah Saidina Umar menjadi kaya kerana dia menjadikan hartawan lain sebagai idola? Adakah dia menjadi kaya kerana dia berusaha keras mahu menjadi kaya? Siang dan malam tentang kekayaan sahaja dalam kepalanya? Tidak. Saidina Umar itu langsung tidak mengejar dunia, dia mencita-citakan akhirat...mencintai akhirat, dan kemudian Allah datangkan 'dunia' untuknya.

Dan pesan suami yang kemudiannya mengetuk hati saya dengan lebih kuat ialah apabila dia memberitahu saya, "Boleh...mintalah sebanyak mana pun nikmat dunia yang awak mahukan, tapi kemudian mintalah akhirat melebihi dunia seperti mana Rasulullah SAW mengajar kita melalui doa:


 رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
"Ya Allah, berikanlah kami kebaikan di dunia, dan berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah kami dari seksaan api neraka"

Kita memohon kebaikan di dunia (nikmat dunia) dan kemudiannya memohon perihal akhirat dua kali ganda dengan meminta kebaikan di akhirat dan dijauhkan dari seksaan api neraka" Allahu, saya membacanya setiap hari tapi tidak terfikir tentang ini. Insaf lagi. Syukur ke hadrat Allah yang sentiasa menghantar pesanan buat saya melalui suami dan sebagainya. Mudah-mudahan kita semua sentiasa dipelihara Allah dari kelalaian. Nikmat dunia ini memang memabukkan, ilmulah yang akan membantu kita membendungnya, yang akan membantu kita dari terus hanyut dan lalai dari mengingati Allah. Jom sama-sama kita perbaiki diri, perbetulkan niat dan matlamat...dan kemudian pohon pada Allah 2x ganda nikmat akhirat yang berpanjangan berbanding nikmat dunia yang kita perolehi. Semoga Allah memasukkan kita semua ke dalam syurga dengan rahmatNya. Ameen.

p/s: Ingat, minta dunia 1, minta akhirat 2. ^_^


Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Friday, February 10, 2017

سيروا على بركة الله

Salam

Syukur ke hadrat Illahi kerana memperkenankan doa saya dan terima kasih juga kerana memberi rezeki dan memudahkan langkah pertama saya untuk memulakan perjuangan. Perkhabaran yang diterima pada 6 Februari lalu tentu sahaja bakal mengubah kehidupan saya, ianya akan bermula pada 12 Februari ini. Beberapa hari sahaja lagi. Semoga jalan perjuangan ini mudah dan lancar. Saya mahu melaluinya dengan baik dan kemudian meneruskan perjuangan ke peringkat yang seterusnya..yang sudah pastinya lebih sukar.

Ini adalah satu jalan yang berbeza, yang mungkin tidak dipilih kebanyakan para Ibu. Tapi saya mahu mengubah kehidupan saya, mahukan kebaikan mendampingi diri saya. Ini sahaja jalan yang saya tahu walaupun ianya kemungkinan dipenuhi liku-liku, sangkaan baik saya terletak pada Allah SWT. Dialah yang akan membantu, yang akan memudahkan semuanya. Ameen!

12 Februari 2017 satu langkah baru. سيروا على بركة الله


Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Tuesday, February 7, 2017

Bukan KL

Salam

Dah sebulan sebenarnya saya consumed Magic Slim. Jujurnya saya  tak turun berat badan pun. Tidak dapat tidak saya kecewa sebenarnya, saya mengharapkan dengan makanan tambahan itu berat badan saya turun. Tapi nak menyangkal 100% kebaikannya tak adil lah pula. Semenjak consumed Magic Slim ni, walaupun berat badan tak turun, sistem perkumuhan berjalan dengan baik. Dulu saya orangnya memang jarang benar menjengah ke toilet (hajat besar) tapi sekarang ianya menjadi rutin harian which is bagus sebenarnya sebab kalau ikut apa yang saya baca, kalau sihat normally kita akan buang air besar 2 kali sehari. Dan itulah yang terjadi bila saya consumed Magic Slim. Jangan salah faham pula ya, dia tak cirit birit ya...dia cuma lawas buang air sahaja. Kesan dari pembuangan yang teratur ni, walaupun saya agak makan berlebihan, berat saya tak naik. Jadi berdasarkan rutin saya, saya simpulkan Magic Slim ini berkesan sebenarnya cuma saya yang tidak berdisplin menjaga makan. Aduhai...bilalah saya nak mula balik diet atkin dan turun berat badan beberapa kilo lagi. -_-'

Pejam celik, pejam celik....sudah hampir 6 bulan saya menetap di Terengganu. Kalau tanya saya masihkah ada perasaan mahu berpindah semula ke KL. Saya kira, sedikit sahaja perasaan sebegitu yang tinggal. Saya sudah selesa hidup santai di Terengganu walaupun terkadang kebosanan juga kerana disini kurang tempat yang boleh saya lakukan aktiviti luar. Sudahnya di hujung minggu pun saya dan keluarga bersantai di rumah sahaja. Tapi bila timbal balik, secara keseluruhannya...hijrah ini lebih banyak kebaikan. Duduk di rumah yang lebih selesa, kurang perkara "lagha" dalam kepala....automatik bertambah aktiviti manfaat yang boleh dilakukan. Mudah-mudahan macam tue la....semakin hari semakin baik hendaknya. Cuma ada la beberapa perkara berbangkit yang timbul tapi...sebenanrnya di mana pun kita berada, masalah tetap ada tidak boleh lari. Harapnya masalah yang timbul ini tidak menghimpit saya sehingga perlu kepada penghijrahan yang seterusnya. Andai memerlukan penghijrahan, saya mungkin tidak lagi memilih KL sebagai tempat saya mahu menetap. Mungkin di Kedah atau Pahang. Mana-mana yang Allah takdirkan terbaik untuk saya.

Bukan apa, saya sangat sukakan KL...saya membesar di sana, keluarga dan sahabat handai semuanya di sana. Tapi saya tidak dapat mengawal diri dari berseronok di KL. Di KL semuanya ada....dari sekecil-kecil benda sehinggakan perkara-perkara besar yang mengkhayalkan. Saya ini tidak kuat iman, mudah sahaja hanyut dalam hiburan dan keseronokan. Lihat sahaja hari-hari saya pulang ke KL...walaupun sekali sekala sahaja, jadual penuh dengan macam-macam benda, window shopping di Aeon, ke kedai buku Kinokuniya, berbasikal di Taman Tasik Titiwangsa dan sebagainya. Jangan salah anggap, saya tak kata kalau kalian lakukan aktiviti itu, kalian tak baik ya...tapi masalah saya ialah...itu jer la yang saya nak lakukan, berseronok. Jadi masalahnya bukan pada KL atau aktiviti yang dilakukan, tapi pada saya yang tidak dapat mengawal diri. Saya tidak seperti kalian, pandai membahagi masa dan mengawal diri. Saya lemah dan selalu sahaja alpa. *sigh*

Apa-apa pun, doa saya yang sebenar-benar saya panjatkan ialah....biar dimana pun Allah campakkan kami sekeluarga, saya mahu kami berada dalam kebaikan. Dipermudahkan urusan, dimurahkan rezeki, diberi ketetapan Iman. Semoga Allah makbulkan.. Semoga kita semua berbahagia di dunia dan di akhirat, dan dijauhkan dari api neraka. Ameen.


Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...